Ditikung dan Menikung

Awalnya aku mau membuat kultwit (halah pisan) dengan tema “hukum rimba percintaan” saking gregetannya dengan kondisi seseorang. Tapi malah berbelok jadi tema perselingkuhan. Seru aja. Mention mendadak rame. Apalagi DM. Panas bo. 😆

-=-=-=

kalau pasangan kita ditaksir orang lain, itu sih udah biasa kali ya? tapi gimana kalau orang itu sangat berniat u/ memiliki pasangan kita?

sebelumnya sori ya, kalo twit aku rada nyelekit. | *biasanya juga gitu, An!* | *evil grin*

ada 3 tawaran selingkuh, twends. diterima jangan? *ngakak kayang* *digampar patjar* | matakna oge beuki sono ka maneh, B… *ngahuleng* <—- twit ini yang bikin aku berubah pikiran. Ahahahaha…

pernah gak sih ada yang terang-terangan bilang ke kamu, “hei, gue suka ama cowok lu!” atau “cewek lo perhatian banget. gue suka.” frontal.

reaksi kamu gimana? langsung gampar tu orang atau nyengir sinis atau malah nangis?

gue belum pernah nikung terang2an sih. tapi ditikung terang2an sering. *ciyan ya gue*

nikung itu kesempatan, kebutuhan, tantangan, aib, atau….. tergantung sikon juga sih…

ada kesempatan nikung, kenapa gak? siapa tau cocok. ada kebutuhan yang tak dipenuhi oleh pasangan resmi, carilah di luar.

gue sih gak nyaranin, nyari penyakit aja! tapi coba deh jujur ke diri sendiri…

Love does not consist of gazing at each other, but in looking outward together in the same direction. ~ Antoine de Saint-Exupéry

yang ditikung, kalian tau gak sih kalau pasangan kalian nikung? beneran gak tau atau gak mau tau? perbedaan yang sangat jauh

beneran gak tau berarti pasangan kamu jago ya nyembunyiin kegilaannya? atau kamu yang terlalu polos tidak melihat gelagat itu.

pura-pura gak tau? kenapa? takut diputusin? bego! tikung balik atau putusin sekalian. dikate dunia ini selebar daun kemangi?

sekali lagi gue sih gak nyaranin ya buat nikung. ingat, nikung itu candu. narkoba. asli.

kalo ditikung, kudu mikir. apa kekurangan kamu sampe bisa ditikung? apa yang gak bisa kamu kasih ke pasangan? mikir dulu baru ngomel.

ketika tau siapa yang disepik ama pasangan kamu, coba tanya ke diri sendiri. orang itu ngasih apa ke pasanganmu? materi? perhatian? apa?

kalau cinta sih biasanya bullshit. gak ada nikung karena cinta (awalnya). tapi cinta bisa ada belakangan. ini rada absurd tapi bener.

semakin luas pergaulan kamu, semakin besar kesempatan nikung dan ditikung. asal kuat iman aja sih..

udah dibilang, gue gak pernah nikung. ditikung sih sering. pernah nyoba mau nikung, tapi ternyata gue masih bisa setia. bhihihihik….

beruntung ya yang jadi pasangan gue? *keselek kulit durian*

setiap kali gue nyoba buat nikung, ada aja kendalanya. berarti gue ditakdirkan jadi cewek baik-baik. *ditimpuk follower*

@hotfashionholic: Usaha maksimal perempuan biar lelakinya gak selingkuh? Jadilah Kekasih, ibu, sahabat terbaik dari lelakimu. Berikan dia kenyamanan hati.

If u wanna be a good girl, get yourself a bad boy.

Ditikung bukan berarti kiamat kok. Itu saat kamu introspeksi. Ngaca. “Sudahkan aku beri yang terbaik untuknya?”

Oke, tadi tuh twit2 buat yang masih pacaran. Kalau udah nikah? Beuh…. Berat bo. Gue twit jangan? Gapapa? DM panas lagi gak ya?

Nikung ketika sudah menikah? Pada dasarnya sama dengan pasangan yang masih pacaran. Bedanya ya…. Ini yang seru dibahas.

Ditikung pasangan sah? Cuek aja atau ngedumel atau minta cerai? Frontal yes? Etapi jangan esmosi dong. Es cendol aja.

Ada ‘keegoisan’ ketika mengetahui pasangan sah kita nikung. “Biarin aja. Baliknya ke gue juga.” Segitu yakinnya.

“Dia hanya milik gue. Takut amat dia ninggalin gue. Gue butuh status resmi. Malu jadi janda (atau duda)”. Hm. Desperado 😀

“Kasian anak2 kalau cerai. Gak apa2 deh ditikung.” Eeewwww…. Baiklah, alasan logis 😉

Tingkat ketegangan tikung menikung setelah nikah sangat tinggi. Adrenalin lebih terpacu. Setidaknya kolaps hati dan dompet. Hehehe….

Kamu nikung kenapa? Apa kurangnya suami/istrimu? • Kamu ditikung kenapa? Gak perhatian ya sama pasangan?

Yang udah nikah, nikung kenapa? Kebutuhan seks tidak terpenuhi maksimal? Dirongrong ekonomi? Ada kesempatan?

Penasaran? Kalau hanya ingin menguji apakah kamu masih oke di ranjang atau tidak… Mendingan nikah lagi aja.

Dear para suami: Daripada nikung kan mending ngajak nikah. Kamu pria sejati kan?| artinya poligami? | yes, pinter.

Selingkuh / nikung saat menikah lebih kepada hilangnya perhatian/ kepercayaan. Bener? Betul. #katanya

Kalau hanya sekedar seks, mungkin pasanganmu bisa memenuhi kapan saja. Tapi kamu merasa ada yang hilang kan? Ada yang tak terpenuhi.

Etapi inget dooooonnnggg…. Ada gitu manusia yang sempurna??? Come on!

Waktu kamu nikah dulu, karena apa? Cinta, kasian, terpaksa, tanggung jawab, atau dijodohin?

Cinta itu ibarat pulsa. Kudu sering diisi atau akan hangus begitu aja. Abis tinggal dibuang. Beuh…

Udah terlalu sering gue ngeliat temen2 gue yang dijodohin atau terpaksa nikah. Kalo gak ujungnya cerai ya menderita seumur hidup.

Meski ada juga yang ternyata menikmati dengan suka cita perjodohannya… Itu sih beda kasus.

Jatuh cinta memang milik siapa aja dan sah2 aja. Tapi kalau terjadi (lagi) setelah kalian menikah…. *garuk2 kepala penuh kutu*

Kalian memilih mundur, maju, mendiamkan, atau menikmati rasa baru itu? Ngaku!!

Jawabannya bisa variatif tergantung sikon yes?

Sebisa mungkin… Kalau ada rasa lain pada lawan jenis yang bukan pasangan sah… Tolong hindari meski itu hak asasi kalian.

Jangan pernah nikung. Itu candu. Bahaya. Kalau narkoba yang rugi dirimu sendiri, selingkuh ngerugiin banyak pihak.

Mencoba sekali nikung, kecanduan. Susah lepas. Terjerat lebih dalam. Nikmat memang. Tapi menyakitkan. Serba salah.

Oh ya hobi nikung mungkin biasa bagi yang emang dasarnya bajingan sebelum nikah. Wajar. Gak aneh.

Tapi gimana dengan pria baik dan wanita baik? Ini tantangan. Rasa penasaran itu menghantui…

Mungkin gue menjijikan dengan bilang kalo gue tipe setia. Lah buktinya gue belum pernah nikung. Penasaran sih. Tapi males nyoba.

Gue mau pasangan gue hanya percaya dan sayang sama gue. Gimana caranya? Jujur. Di setiap kesempatan apa pun. Bicara jujur.

Bahkan dengan polosnya gue sering bilang, “Beb, ada yang naksir aku.” Gue juga selalu bilang pergi ke mana dan dengan siapa.

Makanya, sebelum nikah cek dulu calonmu itu bajingan atau bukan? Biar gak nyesel… Okeh? *diganyang*

Lucu adalah ketika kamu ngamuk pas tau pasanganmu selingkuh, pdhl udah jelas dia bajingan pas bujangan. Boys will be boys. Rite?

ada yang bisa bantu? –> RT @AJINOMOTI: andiana cara cek calon suami bajingan atau nggak gimana ya mbak?

@tiktwitt: @andiana @AJINOMOTI Dari matanya aja ketahuan kalo dia itu bajingan ato nggak…

@fachrihz: Cari tau masa lalunya. RT @andiana: ada yang bisa bantu? –> RT@AJINOMOTI: andiana cara cek calon suami bajingan atau nggak gimana ya mbak?

Selingkuh itu gak ada yang nikmat. Percaya deh. Solusinya adalah: hentikan atau nikahi pasangan selingkuhmu! (Buat pria)

Untuk para istri yang selingkuh, enough!!! Jadilah kebanggaan suami. Jangan banyak ngeluh deh atau jangan nyesel kalau suami kabur.

Tak ada pasangan yang sempurna. Terima dia apa adanya. Bila kau tak suka kekurangannya, cintai kelebihannya. Tutupi kurangnya dengan lebihmu

Kamu menangis karena ditikung? Sakit hati? Lepaskan beban itu. Kemudian bicarala pada pasangan tentang maunya kalian berdua. Dengan tenang.

Gue nulis ini bukan berarti gue udah baik dan sok suci. Been there done that. Gak usah nyinyir gitu deh!

Setiap gue berhubungan dengan pria, selalu serius. Mau dia pria baik atau bajingan. Gue tau bedanya. Tapi susah jelasinnya.

Gue sayang sama pria yang sedang dekat dengan gue. Dulu, kini, nanti. Gak pernah nanggung. Gue easy going. Serius ya lanjut. Gak ya udah.

Gue tipe setia. *dilempar telur busuk* jadi gue sih gimana cowok gue aja… #kalem

Ahahaha, ada aja ya yang nyinyir ama twit gue. Ada masalah? Situ ngerasa? Ciyan…

Sekian dari gue. Sori kalau ada yang tersinggung. Mending ngaca deh. Selamat malam dan selamat merindukan sang terkasih.

-=-=-=

Dicintai itu bonus lho. Maka cintailah sepenuh hati tanpa pamrih 🙂

di lapak sebelah ada yang nyepikin gue. “cowok lu bisa kasih apa yang lu butuh kecuali tampang. gue ganteng, dia kagak.” ebuset!

kalo gue nyari yang tampangnya ganteng mah gampang. nyari yang otaknya cerdas dan sayang ama anak2 gue itu yang susah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s