Ternyata Begini Rasanya Toh?

*manggut-manggut sambil menahan nyeri punggung*

Pindahan dari Depok ke Bandung (nyaris) mengerjakan semuanya sendirian. Sakit kepala? Pasti. Sakit badan? Jangan ditanya. Tapi sedikit lega karena satu masalah sudah terurai.

Benar terasa olehku bahwa janji Allah itu sangat tepat waktu ๐Ÿ™‚ Ketika aku mengurai satu per satu di atas kertas… Aku tertawa kecil. Tak ada yang kebetulan. Tak ada yang meleset, tak ada yang dikecewakan, tak ada yang salah. Semuanya pas. Waktu penjualan rumah Depok, harga yang disepakati, siapa pembelinya… Begitu pula dengan rumah Bandung. Rumah yang aku survey sambil menyanyikan lagu “11 Januari” dari GIGI #uhuks ๐Ÿ˜‰ Harga yang sesuai, lokasi yang pas, tetangga yang menyenangkan (semoga demikian adanya), dan krucilku langsung dapat teman… Ah, indahnya ๐Ÿ™‚

Juga ketepatan waktu untuk move on dalam segala hal… Ini di luar dugaanku. Sungguh. Sangat tepat. Kaget dengan perubahan suasana hari secepat ini. Ketika aku meminta, Allah memberi. Adakah yang harus kusesali dan kutampik?

Oh ya, mengenai kegiatan moving hari ini tuh dimulai dengan kerusuhan seharian kemarin packing barang-barang pibadi. ย Sambil berharap dan ngayal dibantuin sama patjar (ah elah!), aku asal memasukkan segalanya ke dalam koper. Pusing duluan.

Kemudian hari ini, pukul 8.30 pagi tim dari Mandiri Moverindo sudah datang. Keren, dengan jumlah personil 7 orang, mereka dengan sigap langsung membereskan semua barangku tanpa sempat memberiku waktu untuk berpikir. “Ini dibawa, Bu?” “Ini gimana?” dan semua pertanyaan yang harus aku jawab dan awasi sambil berteriak pada krucil yang tak bisa diam.

Estimasi yang mereka berikan adalah 6 jam pengepakan. Mulai 9 pagi sampai 3 sore. Ternyata pukul 1 siang sudah beres semua. Keren! Dan aku nyengir mendapati (mantan) rumahku yang berantakan kebanyakan kertas dan buku tak terpakai lagi. Ternyata aku dan adikku sama aja: penimbun segala sesuatu yang bisa ditulis. ๐Ÿ˜†

Cuman ribetnya banyak aja tetangga yang datang dan bertanya ini itu. Haduh, aku lagi gak bisa mikir, jadi tadi tuh rada geregetan gitu deh. “Pindahan sekarang?” “Kok gak bilang?” “Kok mendadak?” “Ada warisan gak?” “Ada yang ditinggal, gak?” “Berapa dijual?” *muka super datar dan tegang* Mau teriak rasanya. Aku bukan tipe yang suka digerecokin ketika sedang dalam keadaan hectic dan crowded. Plis deh ๐Ÿ˜ฆ

Rencananya aku mau naik bus MGI untuk nyusul. Tapi kemudian tim Mandiri meminta aku untuk ikut dengan mereka agar lebih mudah. “Daripada tunggu-tungguan, Bu. Kalau barang dateng duluan gimana?” tanya salah seorang dari mereka. Iya juga sih.. Mayan ngirit ongkos. Ahahaha… ๐Ÿ˜€ย Selama di perjalanan, aku tertidur lumayan nyenyak dengan beberapa kali terbangun. Maklum krucilku rempong. ๐Ÿ˜€

Tiba di rumah baru pada pukul 5.30 sore. Alhamdulillah. Disambut oleh tetangga yang langsung melihat dengan terpana segala kehebohan ini… Hehehe, maaf yaaaa… ๐Ÿ™‚

Kemudian kegalauan itu dimulai. Betapa aku akhirnya sadar bahwa aku akan membereskan semua ini sendirian… Aaaaakkkk…. Dimulai dari kepanikan mencari handuk, pasta gigi, baju ganti, dan diaper Salman. Alhasil, jempol tangan kiri terkena gunting tajam. =,=’

Aku pun baru menyadari, 50% dari tumpukan dus yang membuat mataku sakit ini berisi buku-buku… Oh Tuhan, betapa ternyata aku memang kutu buku sejati. ๐Ÿ˜€ Jumlah buku lebih banyak dari baju ๐Ÿ˜† Parah ya? Juga di-sms oleh Adie bahwa ketinggalan 1 lukisan orangtua yang ada di gudang… *tepok jidat nyamuk* “Iya. Gede dan berat.” Cakeeeeeepppp….

Jadi, selesai untuk hari ini (eh, Jumat maksudnya. ini nulis udah masuk Sabtu). Terima kasih tak terhingga pada Sang Maha Hidup yang telah membuat skenario terhebat ๐Ÿ™‚

BANDUNG, AM HERE NOW!!! LOVE YOU MORE AND MORE!!!

2 thoughts on “Ternyata Begini Rasanya Toh?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s