Sebuah Kisah Hari Ini

Jarang membuka Yahoo! Mail. Siang ini membuka dengan hampir 775 surel baru. *gubrak* Dengan telaten aku menyisir semua surel, satu per satu. Biasanya, surel penting malah menyelip di antara surel sampah. Baiklah.

Di halaman ke lima, aku menemukan satu surel dari teman lama. Awalnya kupikir hacker. Tetapi ketika perlahan kubaca, seperti sebuah naskah drama. Tak masuk akal. Merinding. Yang lebih aneh, mengapa dia memilih aku sebagai tempat curhatnya? Di bawah ini potongan surelnya, dengan nama dan lokasi disamarkan. Kalimatnya juga aku edit demi keamanan dan kenyamanan.🙂

===

Dear An, apa kabar? Lama ya kita gak ketemu. Kangen deh gue.

An, sebenernya gue pengen ketemu langsung. Tapi gue gak tau nomor telepon lu. Gue juga cuman punya alamat imel ini aja. Semoga masih aktif dan lu terima dengan baik. Di bawah ini ada nomor telepon gue.

Sekarang gue tinggal di Semarang. Pulang kampung gitu ceritanya. Sendiri aja. Ya, setelah semuanya ketika di Jogja berantakan, gue milih balik aja deh ke Semarang. Gak ada lagi yang bisa gue lakuin. Mungkin lu udah tau dari fesbuk kalo gue baru aja keilangan anak semata wayang gue karena sakit. Itu lebih pedih ketimbang waktu papanya ninggalin gue. Rasanya gue kok ya merana banget ya, An? (kalah deh sinetron…)

Gue udah lima bulan di Semarang. Mulai jualan aja bantuin kakak gue di tokonya. Sambil gue ikutan kursus bikin kue, trus kan bisa mandiri gitu. Kapan-kapan lu mesti cobain kue bikinan gue ya?

An, gue mau tanya dong sama elu. Kan elu tuh dikenal sebagai tempat sampah temen-temen selama ini. (et dah, enak bener itu julukannya? tempat sampah?) Dan temen-temen juga ngerasa puas dengan saran elu. Jadi ya gue mau coba curhat ke elu. (kayaknya abis ini aku buka jasa konsultasi dan pasang plang tarif  depan rumah😆 )

Gini, An. Lu tau dong kalo status janda tuh bener-bener gak enak didengar, dibaca, apalagi diliat. Iya gak sih? Gue ngerasain itu sekarang. Umur 30 pun masih terlihat seperti 20. Hehehehe… Ditambah lagi, gue gak keliatan seperti seorang ibu yang (pernah) punya anak, An. Berasa gadis aja, gitu.

Nah, gara-gara itu juga kali ya ada aja sih laki-laki yang ngedeketin gue. Hooo, gini-gini gue masih laku ternyata. Hihihihi… Mulai dari laki orang, bujang lapuk, brondong manis, duren monthong, sampe bule kesepian. Hadeh, pusing deh!

Nah, ini ada cerita yang gue bingung dari mana harus dimulainya, An. Gue sendiri sebelum nulis imel ini deg-degan sendiri. Kira-kira diketawain gak ya sama elu. Tapi sebodo deh, yang penting gue lega udah cerita.

Setelah cerai, gue sempet deket sama seorang duda. Ya tapi gitu deh, gak bertahan lama. Just for fun. Gak lama, gue pacaran sama brondong. Hoooo, gila ya? Tapi asik gitu, berasa awet muda. Xixixixixi….

Karena gue pikir gue udah trauma, ya udahlah. Lupain aja soal cinta. Mending fokus bisnis. Sekarang me-time gue lebih banyak. Apa yang mesti gue pikirin, coba? Gue yakin gue gak bakalan jatuh cinta lagi… Sumpah…

Sampai bulan lalu… Gue kenalan sama seorang pria yang tujuh tahun lebih tua dari gue. Awalnya ya gue pikir biasa ajalah, another guy who will pass me by. Jadi, gue gak mikir macem-macem. Tapi ternyata gue salah. 100% gue salah besar! Gue jatuh cinta sama dia. Gue jatuh dan gue kesakitan. Gue sadar kenapa gue kesakitan. Sangat sadar. Dia suami orang…. (JREEEEENNGGG!!! Ini dia antiklimaksnya!) Dengan tiga orang anak balita. Seharusnya gue sadar itu, An… Tapi kenapa mesti dia yang bikin gue kayak gini? Kenapa?

An, gue mesti gimana? Lu ada saran gak buat gue? Gue udahin aja gitu? Mumpung baru sebulan? Tapi gue udah lama gak ngerasain diperhatikan dengan tulus begitu… Perasaan ini terlalu aneh, An. Kenapa mesti dia? Kalo gue mau egois, bisa kan ya gue nyuruh dia ceraikan istrinya? Tapi itu kan sinting! Nanti karma berlaku buat gue. Ya emoh, lah!

Tapi dia sendiri bilang bahwa pernikahannya sedikit ‘goyang’. Tapi juga dia bilang kalo dia cinta gue tulus dan bukan pelarian. Gue harus percaya atau gimana? Dia bohong atau sedang mengeluarkan isi hati, sih?

An, tolong bantu gue. Atau kenalin gue dong ke psikolog. Takutnya gue gila beneran nih. Masa jatuh cinta sama laki orang? Ini kan gak menjanjikan masa depan, An. Gak akan ada masa depan buat gue. Dia pasti milih anak bininya, kan? Trus apa bedanya gue ama pelacur ya? (aku gak bisa jawaaaaaabbb!!!) Tapi dia bilang ama gue untuk ngejalanin ini pelan-pelan. Gue mesti gimana, An? Gue udah gak bisa nangis lagi… Udah terlalu capek serius mencintai seseorang. Gue takut kecewa lagi.

Oke deh, An. Maaf ya berpanjang-panjang gini bikin lu pusing. Tapi plis dong kasih gue saran. Ya? Ini nomor telepon gue: 0816119xxx dan PIN BB gue 1452xxx sip?

Thanks anyway, Sweetie! Kalo lu butuh ketemu gue, bisa deh gue ke Depok. Lu masih di situ kan?

Bye now,

Sandra.”

======

Aku harus gimana ini? Ikutan bingung.

Surel ini sudah aku modifikasi bahasanya biar enak dibaca🙂 Tapi kemudian menyisakan pening yang sangat. Mau nangis gak bisa. Mau ketawa kok ya kurang ajar. Mau marah, gak ada hak.

Ada yang bisa bantu aku gak niiihh…. Harus jawab apa sama dia?

~tengah malam vertigo kumat mikirin kisah cinta orang. kisah cinta sendiri aja gak kalah rumit. tidur ah~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s