Japanese Or Sundanese?

A big no no! None both of them!

Bahasa Jepang membuatku terbentur dengan kanji dan partikel. Jadi inget dosenku pernah menjadikan partikel “O” bahan tesisnya. Gila!

Bahasa Sunda membuatku sakit kepala dengan tingkatan bahasa yang harus diperhatikan karena berbeda dengan bahasa Indonesia. (iya, ini ancaman dari kang Irfan. Reseh emang si bandar meri, mah!)

Bahasa Jepangku gak pernah bisa maju hanya garagara partikel. Sebelum ngomong mikir dulu, “Partikelnya o atau ga? Ni atau de?” Najong banget gak sih? Kalau nulis masih ada jeda waktu buat buka kamus. Kalo ngomong? T____T

Bagaimana dengan Bahasa Sunda? Lebih parah, pemirsah! Mikirnya lebih lama karena bingung: INI NGEBALESNYA PAKE LEMES KA SORANGAN ATAWA LEMES KA BATUR??? *kepslok rusak*

Kamus Sunda mana pun gak ada yang lengkap menurutku. Entah ya, sekalinya lengkap pastilah ratusan ribu, seperti yang baru kuintip di albumnya Nyai Endit. *nangis*

Kosa kata Sunda sih aku tau banyak…. Tapi gak pernah bisa bedain yang kutahu itu termasuk loma atau lemes… *tragis ironis gak sih?* Jadi… Yaa…. Kadang aku kalo ngomong atau nulis suka nabrak nyampur antara loma dan lemes. Hasilnya? Diketawain sama kang Agus (Agnasky) dan kang Irfan bandar meri. *manyun* Kalo kang Agus mending mengkritik dan meluruskannya pake perasaan. Emangnya kang Irfan? Udah diledek, dijebein dulu, trus diomelin, baru dikasih tau yang benernya. Capedeh…

Bahasa Jepang lebih mudah bahkan dari bahasa Indonesia? Bisa jadi. Buktinya seniorku di kampus 2x gagal mata kuliah bahasa Indonesia, tapi Nihonggo selalu dapat A. Ironis!! 😀 😀 😀

Bandingkan dengan kang Dhany yang bilang kalau dia lebih bisa bahasa Sunda yang lebih sulit ketimbang Bahasa Jepang. Olrait beib! Terserahlah! Bagiku tetap sulit dua-duanya!

Dalam setahun jadi stalker di komen-komen BBS dan tiga hari ini nyoba ikutan nimbrung dengan tingkat pede minus, masih saja bingung pada kenyataan: mereka ini ngobrolnya pakai bahasa lemes ka sorangan atau lemes ka batur? GEJE! Memperhatikan per kata, per kalimat, per komen… Kok kecampur gitu ya? Kadang loma, kadang lemes… Pemula macam aku ini pegimane urusannya??? Kalau mau pakai basa loma, takut dibilang kurang ajar. Kalau mau pakai basa lemes, terlalu kaku dan sok jaim… Duh Gustiiii… Ini memang curcol abadi sepanjang hayat dikandung badan, maaaakkk…

Ketika kuliah bahasa Jepang, kendala keduaku adalah kikitori. Allah sudah mengambil nikmat pendengaran telinga kiriku sekitar 40% hingga setiap pelajaran kikitori dan kaiwa membuatku meriang… Itu sebabnya Nihonggo Noryoku Shiken gak pernah lolos T______T

Ketika dihadapkan dalam lingkungan berbahasa Sunda, aku merasa seperti makhluk planet asing. Roaming gak tentu. Sinyalnya on off *apadeh*

Jadi, tantangan terberatku setahun pertama ini adalah menerjang badai. *dikepruk massal* Sekuat tenaga memisahkan basa loma dan basa lemes. (otak dan lidahku terlalu akrab dengan kata “siah” dan “aing”. preman terminal! nyahahahahaha…) Bagaimana caranya ikutan komen tanpa dicela, cobaaaaaa… Udah tau mau komen apa, tapi lagi-lagi kebentur… lemes ka sorangan atawa lemes ka batur? *jdeeeerrr* Gak jadi-jadi nulisnya 😀 😀 Yang ada hanya kasih jempol 😀

Tapiiiii…. Guru-guruku baik-baik lho… Terutama kang Agus yang paling kalem dan pengertian. #uhuk! Kemudian ada kang Jajang yang menurutku paling disiplin (lihat deh postinganku sebelumnya). “Belajar bahasa asing ya harus sering dipakai”. Gitu deh terjemahan bebasnya. Kalau koh Bunhaw sepertinya paling cuek 😀 Kang Dhany sih ngajarinnya paling elegan. Hihihihi… Nyai Endit paling pengertian dan memberi ruang untukku mikirin jawabannya. Kang Edoy lengkap kalau kasih jawaban dengan kata padanannya. Kang Irfan? Kagak usah ditanya! Dia sih ngajarinnya selalu pakai bahasa tingkat dewa, ngeselin! *tendang ke Madagaskar*

I love this community 😉 Finally I found my half… 🙂

Etapi sabar ya ngadepin aku yang slebor dan suka ngejeblak ini. Kalau tibatiba pakai bahasa loma, ya mohon dimaafkan. Gak ada maksud kasar atau kurang ajar… 😦

Sudah ah… Curcolnya nanti lagi.
*lagi berafirmasi untuk membeli Kamus Idaman* (najong bahasa lo, An!)

UPDATE:
Meni asa-asa kumaha kitu nya, blog urang dipantau ku Abah Amin… Teras teh aya friend request ti Abah dina fesbuk… da kuduna ma urang nu rikues, sanes Abah…

Kenapa aku gak (belum) request ke para pupuhu itu? Tau diri dong, karena bahasa Sundaku masih belepotan dan campuran loma + lemes. Asli takutnya 1/2 mati kalo sampe salah nulis…

But, i realized something most important: I do love West Java. Its arts. Its culture. Its beautiful places. But I really HATE the language. period.

Iklan

6 thoughts on “Japanese Or Sundanese?”

  1. Met malam mba,
    Hihihi…janten lucu baca artikel ini. Saya yg lahir di sunda, besar disunda, nikah sama orang sunda, sampe saat ini juga masih terbalik-balik kalo bicara basa sunda yg penuh aturan ‘lemes keur sorangan, lemes keur batur”. Sederhana saja, saya hanya berusaha pake basa yg halus klo ke orang tua. Lainnya ya sunda yg baku saja.
    Walau ada 3 tingkatan dlm basa sunda, cukup kuasai yg 2 tingkatan itu aja, yg untuk bicara ke orang tua dan yg baku untuk sesama. Satu tingkatan lagi memamg, untuk bicara ke yg lebih muda usianya.
    Ah, pokoknya jangan dibikin bingung deh. Belajar ajah, salah ga apa apa, paling hanya diketawain…hehehe
    Salam,

    Suka

    1. baiklah, pakde Bambang. Baca juga postingan setelah ini 😀

      ketakutan terbesarku ya itu… justru karena tingkatan bahasa, yang di tengah bikin aku rada jengkel. kadang sama dengan yang di bawah, kadang sama dengan yang di atas. alhasil aku mending berbahasa Indonesia. That’s why mom never taught me Sundanese although she was born and grew up in Bandung.

      Suka

  2. Mung hiji koncina mah, teras diajar, bari praktek. Ulah gaduh rasa hamo lepat, da pami nuju diajar mah lepat teh janten hal nu biasa. Nyai ge sami, diajar keneh, wurukeun keneh. Ayeuna mah saena, hayu wae .. urang sasarengan diajar basa Sunda. Nyarios Sunda. Oge ulah hilap! Aya “papagon” ti Nyai, Mun urang hayang bisa nyarita ku Basa Sunda, nulis ku Basa Sunda, ulah poho, kudu maca bukuna!.

    Tring, tring! anak Bang Toyib ngabelesat deui.

    Suka

    1. ngerti, gak bisa balesnya. *nangis lagi*

      iya, mau beli bukunya. mau belajar baca novel2 Sunda… mau bikin fiksimini Sunda… *niat udah ada, tapi isi kantongnya belum*

      nuhun nya, Nyai ^_^

      Suka

  3. Mantao tulisannya. Liat Dhany Irfan, Irfan Arifuddin, Nyai Endit, Cep Edoy, dan Kang Jayus main ke sini gak? Dicari dari tahun kemarin gak pernah ketemu. Abong-abong mereka anaknya Bang Toyib… lupa pulang we.

    Suka

    1. aiaaaaa…. ada Abah mampir ke sini…. *pingsan* *lupa gelar karpet merah* *gak siap nyambut* hampura nya, Abah…

      eeerrr…. demi apa blog ini dikunjungi Panglima Besarnya Banyolan Sunda? Malu euy… Punten Abah, saya ini orang asing yang ingin belajar jadi orang Sunda yang baik dan benar. Mohon bimbingan. *sungkem*

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s