Sahabat Selamanya

Sepenggal rindu untukmu. Iya, kamu. Apa kabar?

Kita, bersahabat sejak kecil. Belum lagi bersekolah. Aku mengingatmu sebagai gadis kecil berambut panjang yang periang.

Aku ingat jika kita sering bermain berkelompok. Juga shalat tarawih sambil cekikikan karena tetangga kita yang ganteng. Haduh, malunya!

Lalu aku kehilanganmu karena kamu pindah rumah. Sedih sekali. Entah berapa lama kita terpisah. Aku bahkan nyaris lupa denganmu. Aku tak memiliki nomer telepon rumahmu yang baru.

Ketika akhirnya kita bertemu di SMP, sungguh aku sangat bahagia. Kita berdua menginjak usia remaja. Oh, betapa aku terkejut. Pergaulanmu yang demikian luas sementara aku berkutat di lingkaran yang kecil. Dunia kita sudah berbeda ya?

Nah, baiklah. Sekarang aku tak mau memakai kalimat yang baku. Kenapa? Karena kita bukan orang lain. Kita sahabat dan mungkin lebih dari itu. Kita bersaudara, kan? Kayaknya kaku sekali memakai bahasa baku untukmu.

Lu tau deh boroknya gue seperti gue juga tau dalemannya lu. Seru kan? Gue tau sama siapa aja lu pernah pacaran. Gosip apa aja yang niban lu. Herannya gue jarang liat lu nangis. Atau karena lu emang pinter ya nyembunyiin perasaan?

Waktu SMA kita satu sekolah lagi. Di sekolah yang baru, kita angkatan pertama, sedikit murid, dan fasilitas yang terbatas. Heboh dah. Tapi gue seneng aja karena suasana baru. *ya eyalah*

Tapi kita kuliah di tempat yang berbeda. Beda kota pula. Lu enak di Bandung ngumpul lagi sama temen-temen lama. Gue sendirian di Depok, coy!

Tapi kesendirian gue di Depok mengubah segalanya. Jungkir balik! Sampai pada saat gue ngerasa jadi perempuan tolol dan gak ada tujuan hidup. Yeah, sejak mama meninggal di tahun pertama kita kuliah, gue ngerasa gelap banget. Tapi kita jadi sering ngelakuin kunjungan kenegaraan yah? Lu ke Depok atau gue yang satronin lu ke Bandung.

Selepas kuliah, lu balik ke Cirebon dan gue coba ngadu nasib di ibu kota. Halah, norak bin jayus bin lebay dah!

Ketika gue nikah duluan, gue sungguh minta maaf gak ngundang lu. You know why lah… Dan waktu lu nikah, gue ke Cirebon lagi hamil lima bulan. Widih, pulang kampung dah berbadan dua. *norak lagi*

Hari ini, cerita kita sungguh berbeda. Gue yang punya niatan “itu” malah keduluan sama lu. Yah, nasib kita 11-12 gini, sih? heuheuheu…

Dari semua yang udah kita jalanin dan kita punya, gue gak bakalan mau nuker kebahagiaan memiliki sahabat kayak lu. Kita emang gak selamanya sependapat, tapi perbedaan itu malah nguatin tali persaudaraan kita kan?

Mungkin ini bukan surat cinta yang bagus dan romantis buat lu. Gue sih cuman mau bilang kalo gue sayaaaaaaaaaaannnggg banget sama lu. Biar orang bilang (dan terutama DIA) kalo lu gak cocok jadi sahabat gue, emang gue pikirin? Hehehehe….

Kisah cinta kita akan terus berlanjut kan, kakaaaaakkkk?? Sampai ajal menjemput. Semoga persahabatan kita kekal di akhirat. Amien.

Depok, di pagi yang cerah. Semoga begitu pula masa depan kita ya! ^^

Iklan

4 pemikiran pada “Sahabat Selamanya”

  1. Ikut merasakan serunya punya sahabat. Walau teman saya banyak, saya tidak pernah merasakan punya sahabat. Beruntunglah mereka yang punya sahabat.

    Suka

    1. kagak perlu emosi, bu…. ini hanya surat biasa aja. kalo mau curhat beneran sama dia, emosiku maen semua..dan itu kan bukan buat konsumsi umum…hihihihi….

      tapi makasih ya apresiasinya 😛

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s